Selasa, 10 April 2012

Pedih yang lalu

Biarkan bayang semuku mengikuti langkahmu yang tak menentu
Berbaur dengan keras lembutnya hidup
Bercengkrama denganpahitnya percintaan 
Dan beradu senyum dengan kepedihan

0 comments:

Poskan Komentar